728x90 AdSpace

HEADLINE NEWS

24 Maret 2009

Struktur Program Pascal

Struktur dari suatu program Pascal terdiri dari sebuah judul program (program heading) dan suatu blok program (program block) atau badan program (body program). Blok program dibagi menjadi dua bagian, yaitu bagian deklarasi (declaration part) dan bagian pernyataan (statement part). Bagian Deklarasi dapat terdiri dari deklarasi label (labels declaration), deklarasi konstanta (constants declaration), deklarasi tipe (type declaration), deklarasi variabel (variables declaration), deklarasi prosedur (procedures declaration) dan deklarasi fungsi (function declaration). Secara ringkas, struktur suatu program Pascal dapat terdiri dari:

1. Judul Program

2. Blok Program

a. Bagian Deklarasi

Deklarasi label

Deklarasi konstanta

Deklarasi tipe

Deklarasi variabel

Deklarasi prosedur

Deklarasi fungsi

b. Bagian Pernyataan

Program Pascal Yang Paling Sederhana

Suatu program Pascal yang paling sederhana adalah program yang hanya terdiri dari sebuah bagian pernyataan saja. Bagian pernyataan (statement part) merupakan bagian yang terakhir dari suatu blok. Bagian ini diawali dengan reserved word Begin dan diakhiri dengan reserved word End. Jadi suatu program Pascal yang paling sederhana dapat berbentuk :

Begin
End.

Blok statement harus diawali oleh kata Begin dan diakhiri dengan kata End yang ada titik dibelakangnya (End.). Jangan lupa ya! Sedangkan format umum untuk suatu program biasanya adalah:

Program …
Uses …

Var

Begin
…statement…
End.

Kata program boleh ada, boleh tidak (optional). Gunanya untuk memberi nama program saja. Lalu cobalah untuk mengetikkan statement berikut lalu jalankan (Ctrl+F9):

Begin
writeln('Halo Dunia!');
End.

Dalam kasus ini kita tidak menggunakan uses dan var. Seharusnya program di atas menghasilkan tulisan ‘Halo’ di layar. Jika terlalu cepat, tekan tombol alt+F5. Kemudian tekan sembarang tombol untuk kembali ke editor Pascal.

Uses

Untuk apakah uses itu? Uses adalah sejenis istilah yang berarti kita menggunakan suatu library (pustaka) tertentu. Lalu sekarang, apakah library itu? Untuk lebih mudah, anggap saja library itu sejenis kotak yang di dalamnya ada perintah-perintah yang kita butuhkan untuk program kita nantinya, seperti clrscr, readkey, keypressed, readln, dsb.
Pertanyaan lagi, mengapa program di atas tidak pakai uses? Karena statement writeln adalah memakai library standar milik TP (unit system), yang tidak perlu ditulis lagi.

Oh, ya. Bahasa Pascal bersifat incase-sensitive yang artinya tidak mempedulikan huruf besar atau kecil. Jadi terserah mau menulis kata Begin dengan begin atau BEGIN atau bahkan BeGiN. Tidak masalah koq. Dan jangan lupa, pada umumnya di akhir suatu perintah selalu diakhiri dengan tanda titik koma (;).

Penggunaan Write dan Writeln

Syntax write: write('');
Syntax writeln:
writeln('');
Untuk lebih jelasnya, ketikkan perintah-perintah berikut ke editor Pascal anda lalu jalankan (Ctrl+F9).

Uses crt;
begin
clrscr;
writeln('ini baris pertama');
writeln('ini baris kedua');
write('ini baris ketiga');
write(' ini muncul disampingnya ');
writeln;
write('ini baris keempat');
end.

Sudah tahukah apa kegunaannya dan apa bedanya? Yang pasti, perintah write hanya menulis saja sedangkan perintah writeln menulis kemudian memindahkan kursor ke baris berikutnya.

Variabel

Variabel bisa diibaratkan sebagai sebuah kantong yang bisa menyimpan sesuatu. Dalam program yang meminta inputan ke user, maka inputannya harus ditampung ke dalam kantong yang bernama variabel ini. Dan kantong ini juga bisa diakses oleh statement program lainnya. Berikut ini adalah berbagai macam tipe variabel.

Nama Tipe

Range

Type

Shortint

-128 s/d 127

Integer

Byte

0 s/d 255

Integer

Integer

-32768 s/d 32767

Integer

Word

0 s/d 65535

Integer

Longint

-2146473648 s/d 2146473647

Integer

Real

2.9 e-39 s/d 1.7 e37

Pecahan

String

s/d 255 huruf

Non numeric

Char

1 huruf saja

Non numeric

Tipe variabel di atas adalah tipe variabel yang paling sering digunakan. Untuk tipe pecahan, masih ada tipe seperti single, double, extended, dsb. Silahkan pelajari sendiri di help yang tersedia (Ctrl+F1). Berikutnya adalah cara pendeklarasian variabel. Variabel di deklarasikan di blok var. Contoh:

Var
umur : byte;
nama : string;

Untuk memberikan suatu nilai pada variabel, pada statement masukan perintah:

:= ;

Contoh program:

Var
umur : byte;
sekolah : string;
begin
umur := 20;
sekolah := 'iSTTS';
writeln('Umurku ',umur,' tahun');
writeln('Aku bersekolah di ',sekolah);
end.

Jalankan dan lihat hasilnya! Lalu bagaimana jika kita ingin meminta inputan dari user. Gunakan perintah read atau readln. Contoh programnya:

Var
umur : byte;
sekolah : string;
begin
write('Umur saya berapa? '); readln(umur);
write('Sekolah saya di mana?'); readln(sekolah);
writeln('Umurku ',umur,' tahun');
writeln('Aku bersekolah di ',sekolah');
readln;
end.

Jalankan! Jika masukkan inputan lalu tekan enter. Lalu karena pada statement paling akhir program meminta readln. Itu artinya kita harus menekan tombol enter untuk kembali ke editor.

Uses Crt

Crt merupakan suatu unit yang mempunyai beberapa perintah yang dapat kita gunakan dalam hal pengolahan program berbasis teks. Beberapa perintah atau syntax yang memakai library ini adalah:

1. Clrscr : untuk membersihkan layar.

2. Textcolor : memberi warna pada tulisan.

3. TextBackground : memberi warna pada latar belakang tulisan tersebut.

4. GotoXY : memindahkan kursor ke posisi X,Y.

5. Sound, NoSound : membunyikan speaker dan menghentikannya.

6. Delay : menunda pemrosesan program beberapa waktu.

7. Textmode : mengubah besar karakter.

Contoh program :

Uses crt;
Begin
Clrscr;
Textcolor(14);
Textbackground(1);
Gotoxy(10,20);
Writeln('Tulisan kunig di atas biru!')
{penggunaan Sound dan NoSound}
Sound(440); delay(1000); nosound;
End.

Daftar warna:
1: hitam
2: biru
3: cyan
4: merah
5: magenta
6: coklat
7: abu-abu terang
8: abu-abu gelap
9: biru muda
10: hijau muda
11: cyan muda
12: merah muda
13: magenta muda
14: kuning
15: putih

Perhitungan matematika

Suatu statement pada blok program bisa digunakan untuk menghitung perhitungan matematika. Perhatikan program berikut:


Var
a,b,c : integer;
Begin
a:=1;
b:=5;
{penjumlahan}
c:=a+b;
writeln(c);
{pengurangan}
c:=b-a;
writeln(c);
{perkalian}
c:=a*b;
writeln(c);
{pembagian}
c:=b/a;
writeln(c);
End.

Div
Adalah pembagian yang selalu menghasilkan bilangan bulat (integer).
Contoh: c:=a div b;

Mod
adalah sisa dari pembagian modulo atau remainder yang selalu menghasilkan integer.
Contoh: c:=a mod b;

Trunc
Pembulatan angka ke bawah. Misalnya angka 5.7 dibulatkan menjadi 5.
Contoh: trunc(c);

Round
Pembulatan ke nilai integer terdekat, misal 5.6 dibulatkan ke enam. 7.1 dibulatkan menjadi tujuh.
Contoh: round(c);



Asrizal Wahdan Wilsa

Memulai Blogging sejak tahun 2009 hingga sekarang. Aktif di bidang musik yang dinaungi salah satu label musik di Kota Bandung. Saat ini fokus melanjutkan kuliah ke jenjang S2 di Universitas Negeri Semarang (UNNES). Website: Sharing Media - Info Tips dan Trik Terbaru

  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bijak, relevan dengan artikel, komentar spam dan promosi akan kami hapus, terimakasih.

Kami akan menjawab komentar anda secepat mungkin, opsi lain silakan berkomentar di halaman facebook/melalui twitter kami.

Item Reviewed: Dasar-dasar Turbo Pascal Description: Rating: 5 Reviewed By: Asrizal Wahdan Wilsa
Scroll to Top